6 Alasan Mengapa Anak Tidak Mau Berangkat TPA, Alasan Nomor 6 Paling

 

Setiap  orangtua pasti menginginkan  anaknya menjadi anak yang sholeh/sholehah, berbakti kepada orangtua, berguna bagi Agama dan Bangsa. Do’a ini yang selalu dilampirkan di kertas ulih-ulih ketika aqiqah atau syukuran, biasanya disertai foto imut dari sang anak di pojok kiri bawah.

Untuk menjadi anak yang sholeh dan sholehah, tentu harus ada peran besar dari orangtua, masyarakat dan lingkungan. Ndak bisa kok ujug-ujug anak jadi anak yang sholeh. Adapun ciri anak sholeh versi Taman Pendidikan Al Qur’an adalah Rajin Sholat, Rajin Ngaji, Orangtua dihormati, cinta Islam sampai mati.

 

Empat ciri itu harus diajarkan kepada anak agar anak paham dan  terbiasa  untuk sholat, ngaji, menghormati orangtua dan selalu berperilaku islami.  Memang tidak mudah untuk mengajarkan itu semua, apalagi kita sebagai orangtua malah ndak pernah melakukan empat hal itu. Lha malah jarkoni tho , ( ngajari ora nglakoni ).

Saat ini sudah banyak kegiatan masjid yang bisa menambah bekal ilmu agama untuk anak-anak, salah satunya  yaitu TPA. Hampir tiap masjid ada TPA nya, tapi tidak sedikit anak yang enggan untuk berangkat TPA dengan berbagai alasan yang ada.

Berikut enam  alasan anak tidak mau berangkat Ngaji ( TPA )

 1. PULANG SEKOLAH SORE

Kids jaman now kalau sekolah rata-rata pulang diatas jam 2 siang, padahal dulu jam 1 siang sudah sangat lama, itupun sudah termasuk jam pelajaran tambahan. Saking lamanya anak berada di sekolah, sampai rumah anak sudah dalam kondisi capek, sehingga mau melakukan aktifitas lainnya sudah tidak bersemangat. Jangankan ngaji di TPA, main bersama temannya di kampung pun juga jarang, bahkan tidak pernah. Jadi jangan heran kalo anak-anak sekarang banyak yang kuper, ora kenal tonggo.

 

2. NONTON TEVE

Acara teve saat ini sangat banyak dan beragam, apalagi yang berlangganan saluran khusus, bisa puluhan chanel teve yang ada. Kemudahan ini jika tidak diperhatikan betul oleh orangtua, akan berakibat buruk bagi anak-anak. Bahkan waktu sholatpun mereka malah asyik nonton teve, ironinya orangtua malah membersamai nonton teve juga.  

 3. MALAS

Penyebab lain anak tidak mau berangkat TPA ( ngaji ) adalah malas. Anak yang sudah terjangkit penyakit ini biasanya akan banyak beralasan kalo disuruh ngaji, entah capek, ngantuk, banyak PR, dll. Orangtua yang hebat akan membujuk anaknya dengan berbagai cara agar tetep berangkat TPA. Sebaliknya orangtua yang juga malas kalo diajak ngaji, akan membiarkan seolah-oleh cuek untuk urusan agama. 

 4. IKUT LES

Sebenarnya kalau anak sudah sekolah dan pulangnya juga hampir sore, kemudian orangtua menyuruh anaknya ikut les, itu malah kasihan anaknya. Lagian kenapa harus ikut les kalau sudah ada pelajaran disekolah..?. Berarti ada rasa tidak percaya dengan kemampuan guru disekolah kalau anak ikut les lagi.

Sebenarnya kalau hanya ikut Les satu atau 2 mata pelajaran sih masih maklum, taoi kalau hampir semua mata pelajaran juga diikutkan, itu sama saja orangtua yang sudah kerja, pulang sore trus suruh nglembur lagi

 5. KETIDURAN

Alasan ini cukup masuk akal jika hanya dilakukan sekali dua kali, tapi kalo sudah sering dilakukan, bisa dipastikan salah management waktunya. Memang enak sih, sore-sore tidur apalagi kalo cuaca mendukung.

 6. LIBUR

TPA biasanya seminggu 3 sampai 5 kali, ya kalau pas hari libur TPA mana ada anak yang mau beragkat…

 

Bagikan: